Kisah Kasih Duniamu

"…apalah arti sebuah kisah bila tidak ada kasih di dalamnya…"

takut dengan perempuan

Serial Bang Tegar : “Masa Takut dengan Perempuan Bang..”

“ Ha ha ha lagakmu tak berubah-rubah, oh ya sudah lama kau tak berkunjung ke sini, ada apa pula gerangan ?”
“ Aduh gimana abang nih, kalau tak berkunjung di cap lah aku nih sombong, kalau aku datang dicurigai pula ada maksud tertentu, serba salah aku bang “
“ Ha ha ha , Tegar..Tegar…, kau pikir abangmu nih bodoh, tau lah abang perangaimu, kecilmu dulu abang nihlah yang menggendong, jadi taulah abang otak kriminalmu itu”
“ Ah abang bisa saja, tidak seburuk itulah perangaiku”
“ Alah.. sudahlah, kenapa ? motormu di tilang lagi?”
“ Bukan bang “
“ Kau ribut di Lapo Tuak ?”
“ Buruk kali pandangan abang Rozag dengan aku”
“ Ya sudah, katakanlah sendiri apa maumuuu ..”
“ Ini bang, akuuuu.. ingin pinjam uang bang, sudah 3 bulan aku tidak bayar kost “
“ NAAHH, itulah ku bilang pasti ada maunya kau dengan abangmu ini”

“ Ooh, kau tegar, masuklah “
“ Iya Bang Rozag, terimakasih “
“ Bagaimana kau, sehat ? ayo duduk “
“ Alhamdulilah bang, sehat saja, keluarga abang gimana ?”
“ Ya begitulah, sama seperti kemarin, oh ya kuliahmu gimana?”
“ Aman bang, beres “
“ Aman gimana ? sudah 6 tahun kau nih kuliah, seriuslah sedikit, kasihan emakmu di kampung, banting tulang dia di sawah”
“ Ia bang, tinggal skripsi aku”
“ Syukurlah kalau begitu, rajin-rajin kau skripsi yaa”
“ Siap bang, aku laksanakan”
“ Ha ha ha lagakmu tak berubah-rubah, oh ya sudah lama kau tak berkunjung ke sini, ada apa pula gerangan ?”
“ Aduh gimana abang nih, kalau tak berkunjung di cap lah aku nih sombong, kalau aku datang dicurigai pula ada maksud tertentu, serba salah aku bang “
“ Ha ha ha , Tegar..Tegar…, kau pikir abangmu nih bodoh, tau lah abang perangaimu, kecilmu dulu abang nihlah yang menggendong, jadi taulah abang otak kriminalmu itu”
“ Ah abang bisa saja, tidak seburuk itulah perangaiku”
“ Alah.. sudahlah, kenapa ? motormu di tilang lagi?”
“ Bukan bang “
“ Kau ribut di Lapo Tuak ?”
“ Buruk kali pandangan abang Rozag dengan aku”
“ Ya sudah, katakanlah sendiri apa maumuuu ..”
“ Ini bang, akuuuu.. ingin pinjam uang bang, sudah 3 bulan aku tidak bayar kost “
“ NAAHH, itulah ku bilang pasti ada maunya kau dengan abangmu ini”
“ Bukan begitu bang, tak ingin aku merepotkan abang, sudah ku cari-cari, tak ada yang beruang, tinggal abanglah satu-satunya harapan aku”
“ Alah, jangan kau sedih-sedihkan mukamu itu, tambah buruk saja tampaknya”
“ Gimana bang, ada ?”
“ Itulah masalahnya Gar, abang tak pegang uang”
“ Tak mungkinlah bang, ini baru tanggal 3, sengaja aku datang awal bulan”
“ Itulah, sejak bulan kemarin kakakmu semua yang pegang uang, abang juga minta dengan dia”
“ Aduh bang kenapa dikasih semua”
“ Abang juga gak bisa apa-apa, kalau abang yang pegang, habis terus sebelum akhir bulan, terpaksalah mertua ikut bantu, malu istri abang”
“ Abang pula ke Lapau Tuak terus”
“ HEI jaga mulut kau itu !!”
“ Jadi gimana bang Rozag, masa abang tega adikmu tinggal di emperan”
“ Aduh gimana yaaa, kau minta sendirilah dengan kakakmu itu kalau berani”
“ Waduh abang, gak berani aku, bisa kena semprot aku nanti, abang kan tau istri abang itu pelit sekali”
“HEI !! kakakmu itu, sopan sedikit bicaramu !!”
“ Iya bang maaf, abang sajalah yang minta”
“ Aduuh abang juga tak berani, nanti abang juga kena marah gara-gara kau”
“ Abang nih bagaimana, abangkan TNI, katanya tugas di daerah konflik terus, berani melawan GPK, masa takut dengan istri, malu lah bang”
“ Hei, itu di luar, kalau dalam rumah ini kakakmu yang berkuasa, kalau dia marah gawat, bisa gak dapat jatah abang”
“ Lalu gimana dengan aku bang ? Cuma abang Rozag harapanku”
“ Aduh gimana ya, pusing juga abang, sialan betul kau nih Tegar”

“Lah itu bang, arloji abang itu berlapis emaskan ?”
“ Iya lah, kenapa?”
“ Itulah bang, kita gadai dulu, nanti kalau aku ada uang kita tebus lagi, gimana bang ?”
“ Ah.. gila kau nih, ini hadiah pak camat !!”
“ Ayolah bang, laku itu, tolonglah adikmu ini “
“ Aduh repot kali punya adik kayak kau nih, pusing aku, ya sudahlah, ambillah nih, tapi ingat jangan lupa di tebus, nanti malu abang di Tanya pak camat”
“ Amanlah tuh bang, paling lama Cuma 1 bulan”
“Suka-suka kaulah, aturlah sendiri, bulan depan abang tau arloji abang kembali”
“Siap bang, oh ya aku langsung aja ya bang”
“ Ya..ya.. cepatlah kau pergi, nanti berubah pikiran pula abang”
“ Rokoknya ku bawa ya bang ?”
“ HEI TEGAR !! TINGGALKANLAH DUA BATANG, ABANG JUGA MAU MEROKOK !!!“

Sumber: http://www.cerita-pendek.com/

23 Mei 2011 - Posted by | Cerita, Hiburan, Kehidupan, Lucu |

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: